-->

Dampak Akibat Penyalahgunaan Penggunaan Narkoba dan NAPZA (Narkotika, Psikotropika dan Zat Adiktif)

Berikut ini merupakan pembahasan tentang dampak narkoba, dampak negatif narkoba, dampak akibat penyalahgunaan narkoba, dampak akibat penggunaan narkoba, akibat mengkonsumsi narkoba, dampak narkoba bagi kesehatan.

Efek Penggunaan NAPZA

Jangan pernah mencobanya walaupun sekali, karena penggunaannya dapat menimbulkan gangguan-gangguan pada badan dan jiwa seseorang.

Penyalahgunaan zat/obat tersebut akan mengakibatkan perubahanperubahan pada pikiran, perasaan, tingkah laku, dan fungsi motorik pada otot-otot.

Akibat yang timbul pada pemakai narkotika, obat dan zat berbahaya adalah keracunan, kecanduan/ketergantungan, dan kematian.

1. Keracunan

Keracunan bisa terjadi karena pemakaian yang melebihi takaran atau pemakaian yang salah. Gejala keracunan yang terjadi pada penyalahgunaan berbeda-beda tergantung pada jenis obat yang dikonsumsi.

a. Keracunan Heroin

Keracunan heroin ditunjukkan dengan menyempitnya pupil mata, adanya perubahan perasaan yaitu rasa gembira dan hilangnya rasa tertekan, pernapasan menjadi lambat, kram pada saluran pencernaan, susah buang air besar, gerakan badan lambat, adanya rasa mengantuk, bicaranya cadel, tidak dapat memusatkan perhatian, tidak menyadari kenyataan.

Bagi yang belum berpengalaman menyalahgunakannya menimbulkan rasa tidak enak atau takut bukan rasa gembira. Pada keracunan yang berat, akan terjadi kematian karena berhentinya pernapasan.

b. Keracunan Kokain

Gejala keracunan kokain berupa denyut jantung cepat, pupil mata melebar, tekanan darah naik, muntah-muntah, rasa gembira sekali tanpa alasan, banyak berbicara, merasa segar,merasa dirinya hebat.

c. Keracunan Ganja

Keracunan obat terlarang jenis ganja ditandai dengan denyut jantung cepat, gembira tanpa alasan, timbulnya gangguan ingatan jangka pendek, terganggunya daya konsentrasi, reaksi terhadap sinar dan suara menjadi lambat, mulut dan tenggorokan terasa kering dan mata menjadi merah.

Pemakaian ganja dalam jumlah banyak membuat orang jadi dungu, gerakannya lambat, tidak menyadari keadaan sekitarnya. Pemakai ganja yang belum berpengalaman akan mengalami perasaan-perasaan seperti takut mati, cemas, gelisah, tertawa tanpa alasan, banyak bicara, mengantuk dan akhirnya tertidur.

d. Keracunan Sabu-sabu

Penggunaan shabu-shabu akan menunjukkan gejala keracunan seperti muka menjadi merah, rasa gembira tanpa alasan, rasa harga diri meningkat, agresif, banyak bicara, denyut jantung cepat, tekanan darah naik, rasa mual dan muntah.

Pada keracunan yang berat (dosis tinggi) muka menjadi pucat, berkeringat dingin, kejang-kejang dan kehilangan kesadaran (koma) dan bisa mengakibatkan kematian.
Gambar: Macam-macam Jenis Contoh Narkoba

2. Kecanduan

Penyalahgunaan zat/obat yang terus-menerus bisa mengakibatkan terjadinya toleransi terhadap zat tersebut. Ini berarti bahwa untuk mendapatkan efek zat yang sama, dosisnya harus ditingkatkan terus-menerus. Karena itu peminum makin lama akan semakin kecanduan alkohol.

Tahap dimana seseorang sudah membutuhkan jumlah zat yang sangat besar dan menimbulkan keluhan yang berat bila tidak menggunakannya maka dikategorikan sudah mengalami kecanduan.

Keluhan atau gejala-gejala yang timbul pada saat penyalahguna menghentikan zat/obat, disebut gangguan putus obat (sindrom abstinensia).

a. Kecanduan Heroin

Saat pecandu heroin jika tidak mendapatkan obat dalam waktu 4 - 6 jam kemudian akan mengatakan bahwa ia merasa sakit dan tampak sangat gelisah, kemudian tertidur nyenyak, waktu bangun ia makin gelisah dan merasa tidak enak badan.

Puncak efek kecanduan terjadi sesudah 12 - 16 jam, berupa pengeluaran keringat berlebih, hidung dan mata berair, menguap terusmenerus, bersin-bersin, demam, gemetaran, seperti seseorang yang sedang menderita influenza yang berat.

Orang tersebut juga mengalami pelebaran pupil mata, merinding, tekanan darah sedikit naik, denyut jantung menjadi cepat, mencret-mencret (diare), tidak bisa tidur.

Pecandu merasakan rasa sakit yang luar biasa seperti pada tulang, persendian dan otot. Semua gejala akan sangat menyiksa, sehingga menimbulkan dorongan yang sangat kuat untuk menggunakan kembali obat tersebut.

b. Kecanduan Kokain

Pada seseorang yang kecanduan kokain bila tidak mengkonsumsi kokain biasanya secara fisik tidak begitu kelihatan. Ketergantungan akibat kokain cenderung berupa gangguan mental atau kejiwaan yang kuat sekali.

Bila keinginan menggunakan zat/obat tidak segera dipenuhi si pemakai akan menjadi: gugup, gemetar, tak dapat tidur, nafsu makan turun, akhirnya menjadi lemah dan lesu.

c. Kecanduan Ganja

Kecanduan ganja berupa gangguan mental. Gangguan mental yang timbul berupa keinginan yang kuat sekali untuk menggunakan ganja. Bila keinginan ini tidak dipenuhi maka si pemakai akan gelisah, gugup, tidurnya terganggu.

d. Kecanduan Shabu-shabu

Kecanduan shabu-shabu dapat menimbulkan gangguan baik secara fisik maupun mental. Gejala kecanduan yang terjadi berupa rasa mengantuk, murung, tenggorokan kering, lelah dan lesu, keinginan makan yang besar, tidurnya terganggu dengan banyak mimpi-mimpi.

e. Kecanduan Alkohol

Kecanduan alkohol menunjukkan gejala ketergantungan mental maupun fisik. Gejala yang timbul ialah: mual, muntah, lesu, denyut jantung cepat, tekanan darah naik, dan akhirnya turun, banyak berkeringat, cemas, mudah tersinggung, kehilangan daya ingatan, halusinasi pendengaran dan penglihatan, dapat juga terjadi kejang-kejang.

Pada pemakaian alkohol yang terus-menerus serta dalam dosis yang tinggi akan mengakibatkan kepikunan dan akan merusak berbagai organ tubuh seperti lambung, hati, pankreas, jantung, dan lain-lain.

f. Kecanduan Rokok

Penggunaan obat terlarang biasanya diawali dengan perilaku merokok. Rokok memang memiliki efek menenangkan terhadap saraf. Tetapi seperti halnya zat adiktif lainnya rokok juga memberi efek kecanduan.

Nikotin dalam rokok dapat menyebabkan kanker paru-paru. Hal ini membuat fungsi paru-paru yang merupakan tempat masuknya oksigen terganggu. Akibatnya semua fungsi organ tubuh akan terganggu.

Adanya kecanduan terhadap obat terlarang ini membuat seorang pecandu sukar meninggalkan kebiasaannya. Untuk mengatasi penderitaannya, para pecandu itu akan berusaha untuk mendapatkan zat/obat yang dibutuhkannya dengan cara apapun.

Bahkan seringkali ditempuh dengan jalan kekerasan antara lain mencuri, merampok, menodong, dan sebagainya.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel